Sale!

Keislaman yang Hanif

Rp60,000 Rp55,000

Penyunting: Budhy Munawar–Rachman
            Elza Peldi Taher               	
Format    : 14,5 x 21 cm + kuping	   
ISBN      : 978-602-7926-04-2 	
Jumlah halaman: xxxi + 367	   
Harga     : Rp 55.000,-
Kode buku : XK-08	   
Terbit    : 28 Agustus 2013

99 in stock

Share:

Description

Sejak 1992, ketika Cak Nur untuk pertama kalinya memperkenalkan istilah “Islam yang hanif”,  Cak Nur mengkhawatirkan bahaya keberagamaan yang cenderung fundamentalistik dan bersifat kultus pada masyarakat Muslim Indonesia. Dari analisis atas corak keberagamaan yang cenderung fundamentalistik dan kultus di dunia modern, Cak Nur menyimpulkan bahwa cara keberagamaan yang demikian sama sekali bukan masa depan. Karena keberagamaan seperti itu tidak terbuka sama sekali terhadap perkembangan-perkembangan perubahan zaman, dan cenderung bersifat tertutup, tidak kreatif, dan berorientasi ke masa lalu. Maksudnya masalah baru zaman kini, direspons dengan cara lama yang sudah tidak relevan lagi.

Perkembangan zaman dewasa ini membutuhkan corak keberagamaan yang berbeda sama sekali dengan masa lalu. Beberapa kata kunci yang ditekankan Cak Nur: keberagamaan dewasa ini perlu lebih terbuka, adil, dan demokratis. Tiga kata kunci dari Cak Nur ini, perlu disandarkan pada fondasi yang dia sebutnya sebagai “Keislaman yang hanif” atau istilah yang lebih teknis adalah keislaman yang hanifiyât-u al-samhah yaitu “keislaman yang terbuka pada kebenaran, yang membawa pada kelapangan hidup”.

Jenis keagamaan yang jelas sekali tidak dikehendaki dan tidak dapat diterima ialah agama yang membuat seseorang tunduk patuh dan pasrah total kepada sesama manusia, dan yang membuatnya terasing dari dirinya sendiri, meskipun semuanya itu ia lakukan dalam kedok menyembah Tuhan.

Madjid 1995a: 135

Kepelitan, dalam bentuknya yang ekstrem, tidak kurang berbahayanya bagi cita-cita masyarakat adil dan makmur. Jika kita pelit pada diri sendiri, tentunya kita akan lebih pelit lagi kepada orang-orang lain khususnya kepada pihak yang paling memerlukan perhatian dalam rangka mewujudkan keadilan sosial, yaitu kaum tak mampu.

Madjid 1987: 116

Endorsement:

“Cak Nur adalah juru bicara zamannya, ketika Indonesia butuh mengharmonikan platform kebangsaan, Islam dan modernitas. Melalui penghayatan dan pengetahuannya yang mendalam mengenai tema itu, renungan Cak Nur selalu relevan bagi siapa pun yang ingin hidup sebagai warga negara yang aktif, Muslim yang unggul, dan orang modern yang spiritual.”

Denny J.A., penggagas Gerakan Indonesia Tanpa Diskriminasi

“Cak Nur adalah pencinta ilmu. Senang belajar dan mengajar. Orangnya rendah hati, lebih senang memuji orang ketimbang mengkritik, sangat lapang terhadap perbedaan pendapat, namun dia punya prinsip yang dia pegangi tanpa bersikap menggurui terhadap yang lain. Pikiran-pikirannya tetap aktual dan mencerahkan meskipun  dia telah pergi mendahului kita. Meneladani jejak Rasulullah, Cak Nur hampir tak pernah membicarakan urusan pribadi dan keluarga, tapi selalu bicara ilmu, memikirkan umat dan bangsa, sampai menjelang ajalnya.”

Komaruddin Hidayat, Rektor UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “Keislaman yang Hanif”

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *