Nasionalisme dan Spirit Memanusiakan Manusia

Judul Buku : Cinta Negeri Ala Gus Mus
Penulis : M. Zidni Nafi’
Penerbit : Imania
Cetakan : 1. 2019
Tebal : 245 Halaman
ISBN : 978-602-7926-46-2
Peresensi         : Ahmad Wiyono
Problem terbesar yang dihadapi bangsa kita dewasa ini sebenarnya adakah persoalan moral, sejumlah tindakan tak etis yang dilakukan oleh banyak orang hampir merupakaan bias dari krsisi moral yang melanda. Tindakan kriminal yang dilakukan oleh sejulah anakmuda, hingga perbuatan korupsi yang dilakukan oleh elit, semua itu meruapakn sebab akibat dari rendahnya moralitas mereka sebagai anak bangsa.
Cinta Negeri ala Gus Mus ini merupakan catatan – catatan KH. Mustofa Bisri (Gus Mus) yang berhail diabadikan oleh M. Zidni Nafi’ menjadi buku bergengsi ini, di dalamnya mengurai sejumlah fakta dan fenomena sosial yang menjadi problematika bangsa akhir-akhir ini. Muara dari semua itu adalah lemahnya moralias, sehingga mereka yang berbuat kurang baik adalah kelompok atau perorangn yang tak ammpu memaknai nilai-nilai kemanusia secarau tuh. Imbasnya adalah mereka tak bisa memanusiakan manusia.
Situasi kebangsaan saat ini benar-benar krisis. Korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan bukan saja melanda kalangan eksekutif dan legislatif, tetapi juga yudikatif. Penyelewengan penegak hukum  merupakan pertanda masyarakat sedang menyongsong masa kehancuran. Berbagai kasus yang mencuat saat ini juga mengindikasikan adanya upaya menghabisi orang-orang baik di negeri ini. (hlm. 114).
Ungkapan ini tentu bukan ungkapan biasa yang tak berdasar, karena fakta dan kondisi di lapangan memang sudah demikian adanya, banyak orang yang tak lagi peduli dengan masa depan bangsa dan negaranya, mereka hanya memikirkan kepentingan pribadi dan kelompoknya, akibatnya nyaris tak ada rasa solidaritas untuk sesamanya, segala cara dilakukan demi bisa mencapai hasrat kekuasaan. Itulah sebbanya Gus Mus mengilustrasikan bahwa di negeri ini sudah ada upaya untuk menghabisi orang-orang baik. Jika itu terjadi, maka tunggulah kehancurannya.
Buku ini hadir untuk “menelanjangi” kondisi bangsa yang kian carut marut, yang hal itu diakibatkan oleh ulah sekelompok orang yang nyaris tak memimliki semangat nasionalisme. Membaca buku ini kita akan dibuat terenyuh karena sudah sangat sedemikian parahnya kondisi kebangsaan kita saat ini. Namun demikian, buku terbitan Imania ini juga tak lupa menyuguhkan optimisme dari seorang Gus Mus, bahwa separah apa pun carut marutnya bangsa saat ini, masih ada secercah harapan untuk memperbaikinya.
Kita ingin mendorong agar warga negeri ini sadar kembali sebagai orang Indonesia. Kalau sadar sebagai orang Indonesia, mereka akaan merawat dan memberi kontribusi. Kalau tidak merasa sebagai orang Indonesia, maka dibiarkan saja masalah-masalah bangsa ini. (hlm. 109).
Gus Mus menekankan pentingnya semangat kebangsaan dari para warga negeri ini, mereka diharapkan sadar bahwa bumi yang dipijak adalah bumi Indonesia yang merupakan milik bersama dan harus dijaga bersama, dengan begitu maka akan lahir jiwa nasionalisme yang kokoh dan sama-sama menghindari tindakan yang kurang baik yang bisa mengancam keutuhan dan kebersamaan sebagai anak bangsa.
Selain mengetuk kesadaran berbangsa dan berbegara, Gus Mus juga mengutaraikan statemen seputar kunci sukses manusia dalam menjalani hidup, hal itu sebagai energi agar manusia bisa mamahami dirinya dan lingkungannya. Tentu tujunnya tak ada lain kecuali untuk membangun ghiroh kebersamaan di level individu sehingga puncaknya tak ada sifat dan sikap saling sikut dan saling sikat. Inilah yang nantinya bisa menjadi modal untuk memperkuat jiwa kebersamaan antar bangsa sehingga tak ada niat untuk melakukan sesuatu yang negatif.
Ada dua kunci sukses bagi manusia untuk mencapai kenikmatan dunia dan akhirat. Yang pertama, adalah istikamah, jangan berlebihan dalam melakukan sesuatu. Lakukan semua aktivitas secara wajar. Termasuk shalat tidak boleh berlebihan. Allah swt. tidak menyukai segala seuatu yang berlebihan. Yang kedua, sebagai umat beragama harus saling meguatkan, apa pun keyakinan dan agama mereka. (hlm. 146). Inilah kunci untuk membangun semangat nasionalisme dan memanusiakan manusia, Selamat membaca. (*)
Tulisan ini dimuat di harian pagi Jawa Pos Radar Madura, edisi Minggu 14 Juli 2019
Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *